Rabu, 13 November 2013

Dr AK: Naked Meta-NLP (1)

Ada seorang pelajar datang bersama rakannya di ofis kerana mempunyai masalah dengan boy friend. Fikirannya selalu terganggu dan tidak dapat belajar. Kadang-kadang dia bercakap seorang diri seolah-olah berbual dengan seorang yang dia marah dan sakit hati.


Untuk menghilangkan perasaan marah dan sakit hati, saya gunakan sebahagian dari "Phobia Pattern" dalam NLP. Selepas melakukan induksi (relakskan minda dan badan), saya suruh dia ingatkan kejadian yang berlaku secara spesifik dan "disassociated" dari mula hingga hujung (tamat) dalam bentuk video berwarna hitam dan putih supaya terhasil klip video.

Kemudian saya minta dia "associate"kan diri dalam video tersebut bermula dari hujung klip dan bayangkan video tersebut dalam keadaan berwarna dan berlatar belakangkan bunyi yang mengembirakan seperti bunyi sekitar "fun fair". Saya suruh dia "rewind" klip video tersebut dalam mindanya dengan cepat, lebih pantas dari pergerakan Charlie Chaplin dalam wayang supaya gambar dan bunyi bergerak dari belakang ke depan dalam keadaan berterabur.

Semasa "rewind" saya suruh dia bunyikan suara dan gerakkan jari (anchoring) mengikut bunyi. Saya suruh dia "rewind" banyak kali, lebih dari 7 kali.

Selepas itu saya lakukan "future pacing" untuk memastikan dia benar-benar hilang perasaan marah dan sakit hati bila teringat kejadian tersebut pada masa hadapan. Ianya sama seperti "Phobia Pattern" iaitu menghilangkan "perasaan takut" dari memori. Ingatan kepada kejadian itu masih disimpan tetapi tiada emosi. Itulah salah satu teknik yang saya gunakan dalam klinik "meta-states" untuk menghilangkan perasaan negatif.

Selepas itu saya berpesan, "Kita adalah 'tuan' kepada perasaan. Kita boleh keluar dari perasaan (step out) dan modify gambar dalam minda untuk mengubah emosi yang tidak diingini. Kalau ternampak orang yang kita marah, kita boleh bayangkan "red bubble" di atas hidungnya seperti badut. Kita akan tersenyum. Kalau kita terlihat orang yang kita sakit hati, kita boleh lancarkan bom dan letupkan dirinya dalam minda. Kita akan tersenyum. Yang penting ialah kita boleh belajar dan bekerja seperti biasa tanpa gangguan emosi."

Kawannya mencelah, "Saya lagi hebat Dr, saya baling batu ke rumah ex-boyfriend. Saya tidak bayangkan lagi, saya terus baling batu."

Saya tersenyum dan memikirkan "ekologi" bagi tindakannya.

Tiada ulasan:

Catat Komen