Sabtu, 30 Mac 2013

NLP: Umpama Musang Melihat Anggur


Pada suatu hari, seekor musang melihat serumpun buah anggur yang masak ranum bergantungan dari pokok anggur. Buah anggur itu kelihatan begitu ranum, lazat dan berisi penuh. Mulut musang ternganga serta menitiskan air liur saat melihat buah anggur tersebut.

Buah anggur itu tergantung pada dahan yang tinggi. Musang harus melompat untuk mencapainya. Pada pertama kali melompat untuk mengambil buah tersebut, musang tidak dapat mencapainya karena buah itu tergantung cukup tinggi. Kemudian musang berlari sambil melompat, tetapi masih juga tidak dapat mencapai buah anggur tersebut. Musang terus mencuba dan mencuba, tetapi semua usaha yang dilakukannya sia-sia belaka.

Akhirnya musang duduk dan memandang buah anggur itu dengan rasa tidak puas hati.

"Betapa bodohnya aku" kata musang. "Aku terus mencuba dan mencuba hanya untuk mengambil buah anggur yang kelihatannya tidak enak dan masam untuk dimakan".

Kemudian musang berjalan pergi dengan perasaan yang sangat kesal.

* Banyak orang yang berpura-pura memperkecil erti sesuatu yang tidak dapat mereka capai.

Sumber: Internet